Sabtu, 03 Maret 2012

Hikmah dalam sakit

Nikmat sehat kalau udah diambil sama Allah sebentar aja, rasanya udah ga nikmat ngejalanin apapun. Alhamdulillah masih ditegur sama Allah untuk istirahat dulu dengan penyakit tipes ini. Gw ga mau liat sisi negatifnya, tapi sisi positifnya buat gw bersyukur dengan penyakit ini. Ada hikmah yang gw sendiri ga percaya bisa dapet hikmah ini, suerrr ga ada niat untuk melebih2kan, ini pure terjadi.

Hubungan gw sama bapak beruang jadi tambah deket, tambah mesra, tambah saling menghargai, tambah saling sayang, tambah perhatian, tambah saling menjaga, tambah segalanya. Bapak beruang bahkan ga ngebiarin gw beraktivitas banyak bahkan untuk ambil minum ke dapur. Dia ngelakuin seeeeegalanya, mulai dari siapin tempat tidur yg enak, makan, minum, cuci piring, sampe mandiin ibu beruang (ehem). Yang bikin gw terharu adalah bapak beruang niat sekali buatin bubur. Kemaren maghrib kepergok lagi buka youtube cara bikin bubur. Dengan bahan dapur seadanya dan sampe laptop dibawa2 ke dapur akhirnya bubur ayamnya jadi dan beneran rasanya enaaaaak yummyyyyy T____T. Usaha2 kecil dari bapak beruang yang bikin gw terharu. Bapak beruang berkali kali sampe bosen dengernya bilang, "bunda gimana badannya, udh enak, apa yang sakit?"..Bahkah asisten rumah tangga yang lagi sakit pun ditanya berkali-kali "bi udah minum obat? All I see is kindest, pure love from husband to his wife.

Mungkin bagi yang belum berumah tangga akan bilang, "yaelah biasa aja kali, namanya juga sakit, wajar kalo diservis". Tapi nggak buat gw, perhatian dalam hal hal kecil adalah surga kebahagiaan dalam kehidupan rumah tangga kami. Obat tambahan yang paling gw suka adalah setian sun dan pelukan yang bapak beruang kasih. Bapak beruang hampir setiap saat sun pipi dan kening, mau nyuapin gw sun pipi dulu, abis kasih obat sun kening, mau tidur dan bangun tidur ga lepas dari sun kening dan peluk.

Allah kasih bapak beruang terbaik buat gw yeaaaaay. I hope you will find you bear too. Keep healthy everyone :)