Senin, 24 September 2012

Takdir kita yang milih

Liat berita tentang seseorang yang kita kenal melakukan hal-hal yang kita anggep ga pantas itu, sedikit banyak nyesekin dada dan geleng-geleng kepala. Walaupun mereka bukan keluarga kita, at least kita pernah kenal mereka.

Disini gw ga ada maksud sedikitpun untuk nge-judge...who am I? Keluarga bukan. Gue juga ga suci2 amat, tapi sekali lagi sebagai manusia kita selalu dikasih option oleh Tuhan kita untuk memilih, pilihan kita ini yang dibilang takdir.

Tua atau dewasa ga jamin kita ambil jalan yang bener, ini tergantung diri kita sendiri dalam memilih pilihan yang ada. Apalagi pilihan itu menyangkut nama baik dan aib. Karena begitu nama baik kita tercoreng atau aib kita ketauan orang banyak, selesai sudah! 1000 kebaikan kita ketutup sama 1 kesalahan kita. Kalo udh kayak gini jangan nyalahin org lain karena jadi bahan omongan.

Nyokap gue pernah bilang "teh kalo lakuin apa2 inget keluarga yaaa", sederhana ya kedengerannya. Tapi ini ngerem gue kalo udah mulai melenceng melenceng dan hal ini juga yg gw bawelin ke suami gw. Rejeki halal dan perilaku mesti kita jaga. Kadang kalo suami perjadin, gw selalu wanti2, inget yaa ga boleh aneh kelakuannya, jangan nilep2 uang yang cuma 100 atau 200rb, biasanya langsung gw liatin hasil browsing-an ayat2 yang nyebutin ibadah kita ga akan diterima Allah kalo rejeki kita ga halal. Naudzubillahimindzalik!!! Senep kali dia gue bawelin gituuu :D. Mungkin karena gw kerja dan berteman dengan org2 yang menentang korupsi, jadi sedikit banyak tertanam di alam bawah sadar gue. Gue juga ga hafal pasal2 ttg korupsi, tp logika gue dijalanin, korupsi itu ngerusak segalanya.

Tapiii sekali lagi, Tuhan pasti terima tobat orang2 yang bener2 mau bertobat. Dan biasanya org yang dengan tepat menyikapi masalahnya jadi orang yang lebih kuat dari sebelumnya.Semoga siapapun yang hari ini lagi tertimpa masalah, semoga cepet selesai dan bisa kembali kumpul sama keluarga.Aamiiin!

Kita ga tau nasib kita kedepannya kayak gimana atau seperti apa, tapi doa selamet selalu gue baca disetiap sholat. "Hasbunallahu wa ni`mal Wakil'' (cukup Allah menjadi penolong kami dan Allah sebaik-baik Pelindung).